Seni Liong dan Barongsai Pemersatu Etnis dan Budaya - KoranMu
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Seni Liong dan Barongsai Pemersatu Etnis dan Budaya

Tahun baru Imlek merupakan salah satu hari raya yang dirayakan oleh masyarakat Tionghoa di dunia. Perayaan ini pun tak lepas dari adanya pertunjukan liong (ular naga) dan barongsai (singa). Kedua jenis hiburan ini sangat menarik…



Tahun baru Imlek merupakan salah satu hari raya yang dirayakan oleh masyarakat Tionghoa di dunia. Perayaan ini pun tak lepas dari adanya pertunjukan liong (ular naga) dan barongsai (singa). Kedua jenis hiburan ini sangat menarik tak hanya bagi masyarakat etnis Tionghoa, tapi juga masyarakat secara umum di lingkungan setempat. Meskipun tarian barongsai ini berasal dari China, namun masyarakat Indonesia tetap senang menyaksikan tarian ini.

"Komunitas ini telah berdiri sejak 1999 di mana ketika itu kesenian liong dan barongsai boleh ditampilkan lagi di era reformasi," ujar Pembina Komunitas Liong Barongsai Tripusaka, Solo, Adjie Chandra dikutip dari Kompas.com pada Minggu (3/2/2019).

Adjie mengatakan bahwa pertunjukan liong dan barongsai pada saat itu hanya penampilan tertentu saja yang boleh ditampilkan. Kemudian, pada 5 Februari 1999, saat tahun baru Imlek, kesenian liong-barongsai memperoleh keleluasaan untuk menampilkan tariannya di jalanan.

Adjie juga menceritakan bahwa dia pernah menjadi pembina di salah satu perguruan wushu Solo. Ini membantunya saat bermain barongsai.

"Wushu merupakan olahraga bela diri China yang menjadi dasar supaya orang bisa main barongsai dengan sempurna, karena di wushu kan kuda-kuda sangat diperhatikan," ujar Adjie. Tak hanya itu, komunitas ini juga mengemban tiga misi yang dijalankan, yakni misi ritual keagamaan tahun baru Imlek, misi olahraga yang ditujukan sebagai penampilan di kejuaraan nasional maupun internasional, dan misi hiburan.

Untuk menampilkan pertunjukkan liong-barongsai dengan baik, anggota komunitas ini berlatih sebanyak tiga kali dalam seminggu. Adapun anggota dari Komunitas Tripusaka ini terdiri dari anak-anak hingga orang dewasa. Pemersatu Pementasan Barongsai di Pasar Gede Solo, Senin (28/01/2019).

Hal menarik, tidak hanya orang Tionghoa saja yang bergabung dalam komunitas, namun ada juga yang beragama selain itu.

"Anggota saya terdiri dari berbagai agama. Kalau liong-barongsai itu biasanya tidak lepas dari agama Konghucu, tapi sekarang ada yang beragama Islam, Katolik, Kristen, yang penting mereka menjiwai dalam bermain barongsai," ujar Adjie.

Tak hanya sebagai pemersatu agama, kesenian liong-barongsai juga bisa menjadi masyarakat etnis Jawa dan etnis Tionghoa bersatu.

"Dari 90 persen anggota (komunitas) saya, itu terdiri dari etnis Jawa. Jadi harusnya barongsai itu milik orang China, namun sekarang keadaan sudah berbalik. Kami bangga sekali kalau orang Jawa bisa bermain barongsai," ujar dia.

Selain itu, Komunitas Liong-Barongsai Tripusaka juga membuahkan banyak prestasi, seperti juara di tingkat provinsi, bahkan pada 2010-2012 liong putri berhasil menjadi juara pertama tingkat nasional. Hal ini merupakan salah satu prestasi yang menggembirakan, karena pada umumnya liong dimainkan oleh laki-laki.

Kemudian, Adjie juga memberikan motivasi kepada para anggotanya dengan sembotan "3V", yakni Vini-Vidi-Vici yang berarti "saya mendengar, saya datang, dan saya menang".
"Itu merupakan penyemangat mereka, jadi kalau lomba bisa menang," ujar Adjie.

Ia juga mengungkapkan, meskipun tidak harus mendapatkan juara pertama, namun komunitas ini pasti mendapatkan juara. Selanjutnya menilik dari segi hiburan, kelompok barongsai ini pernah tampil di depan Presiden keempat RI, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

"Ketika itu saat Gus Dur masih menjabat sebagai presiden, kami main di acara Ruwat Bumi di Pasar Legi Solo, itu yang mengiringi anak-anak (dari komunitas) saya," ujar Adjie.

Ia juga bercerita bahwa ketika itu Gus Dur membubuhkan tanda tangannya di kepala liong. Kemudian, dari pihak keraton Solo, Mangkunegara XII juga pernah memegang kepala liong yang kemudian beliau ikut main bersama anggota komunitas.

Sumber: https://regional.kompas.com/read/2019/02/05/09185141/seni-liong-dan-barongsai-pemersatu-etnis-dan-budaya-di-solo.

Tidak ada komentar