Sebut Dahnil Ugal-ugalan, Sekjend PSI Dinilai Off Side - KoranMu
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Sebut Dahnil Ugal-ugalan, Sekjend PSI Dinilai Off Side

Pernyataan Sekretaris Jenderal Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang menyebut Dahnil memimpin PP Pemuda Muhammadiyah  secara ugal-ugalan dan kemenangan Cak Nanto sebagai hukuman bagi Dahnil disayangkan oleh banyak pihak, karen…


Pernyataan Sekretaris Jenderal Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang menyebut Dahnil memimpin PP Pemuda Muhammadiyah  secara ugal-ugalan dan kemenangan Cak Nanto sebagai hukuman bagi Dahnil disayangkan oleh banyak pihak, karena pernyataan Raja Juli tersebut dinilai memecah belah kader dan terkesan sangat kekanak-kanakan.

Diantaranya, hal ini ditanggapi oleh Sekjend DPP IMM periode 2014-2016 Abdul Rahman. Menurut Rahman, Dahnil tidak pernah menarik Pemuda Muhammadiyah ke politik praktis, justru sebaliknya, Dahnil tetap menjaga Khittah Muhammadiyah, bahwa ia menjadi kordinator jubir salah satu Capres, itu merupakan pilihan personal, dan pilihan itu diambil beberapa bulan menjelang berakhir masa jabatannya.

"Bang dahnil tidak pernah menyeret pemuda Muhammadiyah ke ranah politik praktis, bahwa bang dahnil menjadi kordinator Jubir Prabowo  itu adalah pilihan politiknya secara personal, dan pilihan itu diambil menjelang Muktamar. Justru sebaliknya, selama ini bang Dahnil tetap komit dan setia menjaga khittah Muhammadiyah dan terus mengembirakan dakwah amar ma,ruf nahi mungkar dengan tetap menjaga independensi dan nalar kritisnya." Ungkap Rahman dalam keterangannya, Kamis (29/11/18)

Statment Raja Juli yang menuding Dahnil ugal-ugalan memimpin Pemuda Muhammadiyah dinilai Rahman sangat berlebihan dan kekanak-kanakan.

"Dikatakan Bang Dahnil ugal-ugalan memimpin Pemuda Muhammadiyah, menurut saya itu Off Side dan kekanak-kanakan. Justru sebaliknya, dibawa kepemimpinan Bang Dahnil, Pemuda Muhammadiyah semakin maju, kokam semakin berkembang, dakwahnya mengembirakan, independensinya terjaga, dan banyak masyarakat luas yang simpatik terhadap gerakan Pemuda Muhammadiyah. Jujur saja, saya banyak dihubungi oleh teman-teman di luar, mereka pada ingin masuk Pemuda Muhammadiyah, mereka tertarik dan simpatik dengan Pemuda Muhammadiyah, ini semua tak terlepas dari kiprah dan gerakan Bang Dahnil beberapa tahun terakhir ini." Jelas Rahman, yang juga wakil  Bendaha PP Pemuda Muhammadiyah periode 2014-2018 ini.

Menurut Rahman, sangat keliru kalau Raja Juli mengaitkan hasil muktamar sebagai hukuman untuk Dahnil. Pernyataan ini menurut Rahman bisa memecah belah kader Pemuda Muhammadiyah.

"Ini statement Raja Juli kurang bagus. Bisa memecah belah kader. Raja Juli inikan mengaku seorang intelektual, seharusnya membuat pernyataan yang menyejukkan dan merekatkan kebersamaan diantara kader Angkatan Mmuda Muhammadiyah sekalipun pilihan berbeda. Inikan pernyataan bisa memecah belah." tegas Rahman.

"Muktamar telah usai, Bang Dahnil telah menjaga musyawarah berjalan dengan baik sesuai mekanisme yang baik pula, LPJ Bang Dahnil telah diterima oleh muktamirin sebagai bentuk apresiasi seluruh kader se indonesia untuk Bang Dahnil. Apa hubungannya hasil muktamar dengan hukuman bagi Bang Dahnil. Sekarang Bang Dahnil sudah sukses melaksanakan muktamar dengan baik dan berwibawa, ketum yang baru sudah terpilih, ia pun sudah secara resmi menyampaikan ucapan selamat kepada Cak Nanto." lanjut aktivis asal Sulawesi Selatan ini.

Rahman pun meminta Raja Juli untuk menjaga dan mengontrol diri dari pernyataan-pernyataan yang provokatif dan bisa memecah belah kader Angkatan Muda Muhammadiyah

"sebagai Sekjend PSI, Raja Juli harus menjaga statmen-statmen yang dapat memecah belah kader Muhammadiyah. Sesama kader harus saling menjaga dan menghormati sekalipun pilihan politik berbeda." Tegas Ketua DPP IMM Bidang Kader periode 2012-2014 ini.